6th Anniversary

Udah 6 tahun ya kita barengan. Melewati berbagai rintangan yang ada bersama. Duh, di saat suka maupun duka, saat sulit maupun bahagia, kita selalu bisa berjalan bersama. Ada kalanya kamu membantuku di saat aku lemah, dan ada saatnya pula ketika aku yang memberimu dorongan di saat kamu tak berdaya. Terima kasih, Honda Blade-ku.

Haha, gajelas banget ya tulisan di atas? Tapi emang sih, ada kesan gimana gitu kalau flashback ke masa lalu, pas dibeliin motor ini saat gua SMA dulu. Dan lu tau apa pesan pertama yang disampaikan ibu gua?

“Gin, Ibu nggak bisa ngebayangin kamu ngebonceng perempuan yang ‘belum berhak’ buat kamu bonceng.”

Belum juga dibawa ke mana-mana, udah ngebayangin gua bawa cewek aja. Wajar sih, namanya juga kasih sayang seorang ibu. Mencegah sebelum semuanya terlambat.

Gua sebenernya rada kaget juga pas dibeliin motor. Nggak ada angin nggak ada hujan tiba-tiba udah ada aja itu motor. Mungkin memang nggak ada angin nggak ada hujan, yang ada rejeki anak soleh, alhamdulillah 🙂

Sebelumnya, dari SD, SMP, sampai SMA kelas XI, transportasi utama gua adalah mobil paling populer se-Bogor: angkot. Rute angkot Bogor mana yang belum gua lewati? Mulai dari yang menuju Gunung Bunder sampai hampir menuju Puncak udah pernah gua cicipi. Ah, bahkan jenis-jenis angkot, mulai dari yang standar, sampai yang sound system-nya setara DWP dan lantainya dipasang keramik udah pernah gua masuki.

Oke, balik lagi ke flashback gua bersama motor ini. Enam tahun itu kalau diingat-ingat lagi, udah banyak banget ya kejadian yang dilewati. Sebenarnya bukan sama motornya, tapi sama siapa yang dibonceng, dan momen apa yang gua lewati itu.

Terlalu banyak momen di SMA yang ga bisa juga gua tulis semuanya di sini. Intinya, pesan ibu gua di atas sempurna gua laksanakan. Nggak ada satu pun makhluk lawan jenis yang pernah nangkring di jok belakang motor gua. Entah karena gua yang terlalu idealis, atau memang mereka yang dari awal nggak mau.

Sayangnya begitu masuk kuliah, pesan ini gua langgar. Dibesarkan di dalam keluarga yang religius ngebuat gua merasa berdosa sekali ketika akhirnya ada perempuan yang naik di jok belakang motor gua ini. Sayangnya, perempuan yang justru gua pengen banget ada di belakang gua malah sekali pun nggak pernah ada di sana *curhat*.

Tapi tenang, sebejad-bejadnya gua, cuma ada empat perempuan ‘belum berhak’ yang pernah naik di belakang gua.

Yang pertama waktu itu karena ada ospek jurusan. Jadi ceritanya ada seorang perempuan yang nggak punya kendaraan kecuali sebuah sepeda, dan kos dia pun deket sama kos gua. Jadilah gua setiap ada kegiatan ospek harus membonceng dia. Sempat gua berpikir, “Duh kasian banget ni anak tiap hari pake sepeda, padahal dia anak Jakarta (karena biasanya, anak Jakarta itu punya sesuatu yang wow).”

Begitu kegiatan ospek jurusan selesai dan kami diangkat menjadi warga himpunan, dia langsung pindah tempat tinggal. Dari kos-kosan ke apartemen. Begitu juga kendaraannya, sepeda imut-imut itu berubah jadi mobil. Dulu gua yang jumawa menawarkannya tumpangan di motor akhirnya cuma bisa nepi ke pinggir jalan kalau mobilnya lewat. Hebat ya.

Yang kedua ini rada aneh sebenarnya, anaknya sedikit kurang jelas. Waktu itu gua lagi nongkrong di parkiran jurusan, nunggu temen yang masih di dalam kampus biar berangkat bareng ke Gedung UPMB, ada kelas Kalkulus waktu itu. Ketika gua lagi nongkrong dengan tampannya, tiba-tiba dia langsung lompat aja ke motor gua,

“Gin, ke UPMS ya.”

Ga pake permisi, ga pake basa-basi. Singkat padat jelas menyebutkan tujuan, nggak ada manis-manisnya sama sekali. Dikira gua tukang ojek kali ya. Untung waktu itu masih maba, belum terlalu kenal. Jadi ga enak juga kan nolaknya, nanti nggak dianggep angkatan.

Yang ketiga ini pas kumpul terakhir Departemen Medfo 2nd Gen, departemen di himpunan tempat gua bernaung. Sebenernya waktu itu karena posisi gua yang paling di luar dari yang lain, dan dia butuh dijemput secepatnya di kampus. Yaudah deh gua yang disuruh pergi ngejemput dia. Untung ngejemputnya di kampus, bukan di kosannya atau di rumah orang tuanya.

Yang keempat waktu ada kegiatan Sunday Sharing Loperman (SSL), sebuah gerakan sosial di kampus gua tercinta. Karena dia mau ikut kegiatan ini tapi nggak ada motor, yaudah deh nebeng gua.

Nah, hebat kan gua. Enam tahun punya motor tapi baru empat orang perempuan yang pernah duduk di belakang gua (selain ibu dan adik-adik gua). Haha, aneh ya, ginian kok dibanggain.

Entahlah, mungkin karena motor ini nggak ada spesial-spesialnya dari motor lain. Motor gua belum pernah gua bawa touring ke mana-mana. Gua yang anak rumahan paling jauh bawa motor ke Depok. Pas kuliah juga cuma pernah main ke Sumenep di ujung timur Madura, sampai Pantai Goa Cina di pesisir selatan Jawa. Bisa disebut kurang piknik kalau dibandingin sama teman-teman yang lain. Dari model juga biasa, bukan motor gede yang sekali ngegas buat ciut nyali motor di sekelilingnya. Justru kondisi bodinya terakhir, aduh. Shock breaker udah rusak sampe akhirnya kalau jalan udah kayak naik kuda, meteran bensin juga nggak berfungsi jadi kalau tiba-tiba mati kehabisan bensin ya pasrah aja ngedorongnya. Jadi ya, cuma itu aja yang bisa diceritain, tentang pesan ibu gua tadi. Karena entah kenapa dengan pesan itulah yang ngebuat gua ngerasa kalo motor ini spesial haha.

Duh maaf ya tulisannya nggak jelas. Maklum, capek habis ngurus STNK ilang (baca: Balada Mareza) + plat motor yang belum diganti padahal udah lewat 5 tahun. Doakan saja penulis supaya bisa segera membonceng perempuan yang memang berhak untuk bersandar di belakangnya 🙂

Bogor, 5 Desember 2016

Advertisements

Published by

Regin Iqbal

penuntut ilmu | pengagum sejarah | penggemar detective conan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s